PANAS BERAPI HARI INI :: albanjari Online's Feed ::

:: AKU KEMBALI MENULIS ::

PRK N45 : Mengalas Jihad di Galas, kuburkan Umno !

Pilihan raya kecil Galas bakal dilangsungkan, para pemimpin dalam setiap parti sedang sibuk menyediakan persiapan untuk bertanding dalam pilihanraya kecil ini.Tidak dilupakan juga rakyat yang sedang berkira-kira dan mencongak-congak, siapakah yang layak untuk ‘dipangkah’. 

Dalam kita ghairah dan bersemangat untuk bertanding dan memangkah,seharusnya kita meneliti dan mengimbau kembali apakah peranan dan tangungjawab yang harus ada para pemimpin dan orang yang dipimpin. Menjadi pemimpin dan orang yang dipimpin, masing-masing mempunyai peranan dan tangungjawab yang tersendiri yang seharusnya diketahui.

Peranan dan tangungjawab untuk pemimpin dan orang yang dipimpin,telah Allah sebutkan dalam al-Quran,surah al-Nisa’ ayat 59 dan 59. Kata Allah:

“Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat(58). Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu(59).”

Menurut Yusuf al-Qardhawi,ayat pertama (ayat ke 58) itu ditujukan kepada para pemerintah, agar sentiasa amanah dan menetapkan hukum Allah secara adil. Menyia-nyiakan amanah yang diberi oleh rakyat dan tidak bersikap adil merupakan satu bala dan mendatangkan kemurkaan Allah.

Dalam sebuah hadith sahih yang diriwayatkan imam Bukhari, baginda Rasulullah saw pernah mengatakan bahawa, “Jika amanah disia-siakan, maka tunggulah kehancurannya. ” Setelah mendengar kata-kata ini, ada sahabat yang bertanya, “bagaimana menyia-nyiakannya?”. Kemudian baginda menjawab, “Jika urusan diserahkan kepada orang yang tidak layak, maka tunggulah saat kehancurannya.”

Manakalah ayat yang kedua (ayat ke 59) ditujukan khas kepada rakyat yang mukmin,bahawa mereka harus taat kepada “Ulil Amri” (para pemerintah). Namun begitu, ketaatan itu mempunyai syarat dan kondisi yang tertentu. Ketaatan terhadap para pemerintah haruslah berlaku apabila para pemerintah itu sendiri taat kepada Allah dan Rasul.

INGAT !! Tiada tempat bagimu. Rakyat seharusnya sedar, bahawa Islam tidak mengiktiraf pemimpin yang tidak komitment terhadap Islam. 

Pemimpin yang tidak mendahulukan Allah dan Rasul dalam setiap keputusan dan tindakan, haruslah ditolak dan tidak ada kewajiban kepada kita untuk memilihnya sebagai pemimpin. 

Bagi saya kenyataan al-Imam Yusuf al-Qardhawi dalam hal ini patut ditengahkan dalam artikel kali ini. Al-Imam dengan lantang dan serius mengatakan bahawa :

HARAM berbai'ah kepada pemimpin yang tidak komitmen terhadap Islam. Bai’ah yang membebaskan dari dosa adalah bai’ah kepada pemimpin yang berpegang dengan apa yang diturunkan oleh Allah. 

Jika tidak ada,maka semua orang muslim berdosa hingga ada penerapan hukum Islam dalam negara. Orang Islam tidak terkecuali dari dosa ini sehinggalah mereka melakukan dua perkara ini:

Mengingkari pemimpin yang tidak berpegang kepada hukum Allah. Pengingkaran ini hanyalah layak dilakukan ketika tidak ada kemampuan lagi untuk menentang. Usaha secara berterusan membangkitkan kehidupan Islam yang lurus menurut landasan Allah dan Rasul. 

Usaha ini haruslah dilakukan secara berjamaah kerana orang mukmin dengan seorang mukmin adalah seperti sebuah banggunan yang kukuh. Yang pasti orang-orang yang dipilih menjadi pemimpi haruslah, orang yang kuat dan dipercayai, berpengetahuan agama dan sentiasa memikirkan rakyatnya. 

Seperti mana Abu Bakar as-sidiq berkata, “Andaikata ada tali unta yang hilang dariku,tentu aku akan mendapat hukumannya di dalam kitab Allah.” (sumber : iluv-Islam)

:: blank ::

..

albanjari ONLINE blog :: NEW Followers

:: albanjari Online Popular Posts ::

:: List Blog ::

:: albanjari Online 40's Blog List Update ::

:: Kepada rakan blogger yang mahukan blog disenaraikan di bloglist ABO sila tinggalkan url blog sahabat di ruang shoutbox wak di bahagian sidebar untuk tindakan. Makluman

:: New 30's bloglist@ABO ::

:: Editor albanjari online ::

Semua tulisan di blog ini sekadar mewakili pandangan peribadi penulis. Menulis blog sejak 2006. Mantan Presiden Sekretariat Blogger PAS Perak. Penulis juga seorang ahli bersekutu untuk group Media Perak. Jawatan akhir di dalam politik - Setiausaha Politik.

:: SketsaPRU13@albanjari online V2 |